You must have JavaScript enabled in order to use this theme. Please enable JavaScript and then reload this page in order to continue.
Loading...
Logo Kalurahan KALIGINTUNG
Kalurahan KALIGINTUNG

Kap. Temon, Kab. Kulon Progo, Provinsi DI Yogyakarta

Sugeng Rawuh Wonten Ing Kalurahan Kaligintung Kapanewon Temon Kabupaten Kulon Progo -- >

Bandara YIA Hadir, Angka Kemiskinan di Temon Turun Drastis, Terendah di Kulonprogo

Administrator 11 Desember 2019 Dibaca 503 Kali

Kecamatan Temon beserta beberapa desanya kini beranjak menjadi wilayah dengan tingkat kemiskinan paling rendah di Kulon Progo.

Hal ini disinyalir sebagai imbas positif dari adanya pembangunan Bandara Internasional Yogyakarta (YIA) di wilayah tersebut.

Berdasar data Kementerian Sosial maupuun Badan Pusat Statistik (BPS), Pemerintah Kabupaten Kulon Progo mencatat ada lima desa di Temon yang tingkat kemiskinannya terhitung paling kecil dari 88 desa/kelurahan di Kulon Progo.

Hal ini menjadikan Temon di peringkat pertama di antara 12 kecamatan di Kulon Progo, baik untuk potret kemiskinan maupun percepatan penurunannya dibanding 2017.

"Analisa kita, ini karena pengaruh ada bandara YIA. Sebagian warga mendapat ganti rugi (dari pembebasan lahan) lalu lainnya mendapat multiplier effect sejak adanya pembangunan bandara di 2017. Warga bekerja di bandara lalu lainnya punya usaha," kata Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kulon Progo, Agus Langgeng Basuki, Senin (2/12/2019).

Penurunan angka kemiskinan secara signifikan di desa-desa tersebut dalam dua tahun terakhir lalu diganjar dengan penghargaan dari Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan (TKPK) Kulon Progo, beberapa waktu lalu.

Kecamatan Temon dalam penghargaan itu didapuk sebagai kecamatan dengan persentase penduduk miskin terendah sebesar 6,38�n laju penurunan penduduk miskin tertinggi sebesar 6,37%.

Adapun Desa Temon Kulon sebagai desa dengan persentase penduduk miskin terendah sebesar 0,83�n Desa Janten sebagai desa dengan laju penurunan penduduk miskin tertinggi sebesar 16,37%.



Pihaknya juga akan mengupayakan angka gini rasio di Kulon Progo yang kini masih di level 0,34 persen ke depan bisa ditekan hingga di bawah 0,3 persen sebagaimana ditargetkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kulon Progo sampai 2022.

"Percepatan peningkatakan pendapatan masyarakat kelompok rendah diprioritaskan sekaligus tanpa menolak masuknya arus investasi. Kita arahkan supaya nanti ada kolaborasi antara pertumbuhan ekonomi lokal dengan investasi. Zona kita tata sedemikian rupa," kata Langgeng.



Pihaknya juga berharap kondisi rendahnya angka kemiskinan di Temon itu terus berlanjut mengingat angka kemiskinan masyarakat di Kulon Progo terhitung masih paling tinggi di antara kabupaten/kota di DIY.

Artinya, rata-rata penurunan angka kemiskinan Kulon Progo kini naik jadi 2,5 persen per tahun dari sebelumnya hanya satu persen.

Langgeng menilai target angka penurunan kemiskinan ini masih realitistis karena pada kurun waktu 2018-2019 angka kemiskinan Kulon Progo menurut data Pemerintah DIY telah mampu menyentuh angka dua persen.


"Selama ini tren penurunannya paling tinggi hanya di atas 1 persen tapi dari 2018 ke 2019 itu menurut Pemerintah DIY bisa turun 2 persen lebih sedikit,"kata Langgeng.

Untuk mencapai target penurunan angka kemiskinan tersebut, Pemkab Kulon Progo menggulirkan program berupa konsep penangnaan terpadu yang melibatkan beberapa sektor sekaligus.


Bupati Kulon Progo, Sutedjo mengatakan, masih tingginya angka kemiskinan di wilayahnya menjadi perhatian tersendiri.

Semua organisasi perangkat daerah (OPD) diharapkannya bisa turut membantu menurunkan angka kemiskinan Kulon Progo yang terhitung paling tinggi se-DIY.

RPJMD Kulon Progo 2017-2022 menurutnya telah menetapkan target penurunan kemiskinan setiap tahunnya sebesar 2 %.

Dengan demikian, sampai dengan tahun 2022 harus bisa turun 6 % menuju angka 12.3 %.

"Selama tiga tahun ke depan, semua OPD diharapkan ada kegiatan yang mempunyai kontribusi terhadap penurunan angka kemiskinan,"kata Sutedjo. (tribunjogja.com)

Beri Komentar
Komentar baru terbit setelah disetujui oleh admin
CAPTCHA Image